Ketika demensia menyerang di usia dini
Lifestyle

Ketika demensia menyerang di usia dini

Studi di Belanda menemukan bahwa secara keseluruhan, penyakit Alzheimer adalah penyebab paling umum dari demensia dini. Tetapi ketika gejala berkembang sebelum usia 50 tahun, alzheimer awitan dini adalah penjelasan yang lebih kecil kemungkinannya dibandingkan dua penyebab lainnya: demensia vaskular dan demensia frontotemporal.

Demensia vaskular terjadi akibat penyumbatan atau cedera pada pembuluh darah di otak yang mengganggu sirkulasi dan menghilangkan oksigen dan nutrisi otak. Gejala yang paling umum, selain masalah memori, adalah kebingungan, kesulitan berkonsentrasi, kesulitan mengatur pikiran atau tugas, dan pemikiran yang lambat.

Pada demensia frontotemporal, bagian otak yang terletak di belakang dahi dan telinga menyusut, mengakibatkan perubahan kepribadian yang dramatis, perilaku yang tidak sesuai secara sosial atau impulsif, dan ketidakpedulian emosional. Masalah gerakan dan memori biasanya berkembang kemudian dalam perjalanan penyakit. Menurut Mayo Clinic, demensia frontotemporal sering dimulai antara usia 40 dan 65 tahun dan mungkin salah didiagnosis sebagai masalah kejiwaan.

Penyakit tubuh Lewy adalah penyebab lain dari demensia pada orang dewasa muda. Hal ini terkait dengan deposit abnormal protein yang disebut alpha-synuclein di otak yang mempengaruhi kimia otak dan menyebabkan masalah perilaku, pikiran dan gerakan. Sebagian besar gejala mirip dengan yang terlihat pada demensia lain, dan gejala tambahan seperti halusinasi mungkin menyerupai skizofrenia, tetapi penurunan fungsi otak terjadi secara signifikan lebih cepat. Gejala yang membedakan dari demensia tubuh Lewy adalah mengalami mimpi buruk dan berusaha untuk mewujudkannya, kata Knopman.

Penyakit Alzheimer tetap menjadi penyebab paling umum dari demensia pada orang dewasa yang lebih muda maupun yang lebih tua. Ada bentuk Alzheimer yang diturunkan yang biasanya muncul pada usia yang lebih muda, tetapi kasus-kasus tersebut menyumbang kurang dari 10 persen penyakit yang muncul pada usia muda. Sebagian besar kasus Alzheimer terjadi secara sporadis, untuk alasan yang tidak diketahui, meskipun faktor genetik dapat meningkatkan risiko.

Orang dengan Alzheimer biasanya memiliki penumpukan zat abnormal – protein tau dan beta-amyloid – di otak. Gejala awal termasuk gangguan memori, masalah bahasa, kesulitan berkonsentrasi dan menyelesaikan tugas, penilaian yang buruk dan defisit visual atau spasial yang mengakibatkan masalah seperti kesalahan mengemudi dan tersesat. Pemindaian otak dapat menunjukkan hilangnya sel-sel otak dan gangguan kemampuan untuk memetabolisme glukosa yang merupakan indikasi penyakit otak degeneratif.

Mungkin faktor yang paling dipublikasikan diketahui meningkatkan risiko demensia dini adalah cedera kepala berulang seperti yang dialami oleh petinju profesional, pemain sepak bola dan sepak bola, dan kadang-kadang oleh veteran militer.

Setelah sel-sel otak terluka atau hilang, tidak ada jalan untuk kembali. Jadi mencegah cedera kepala adalah perlindungan terbaik saat ini.

Memuat

Banyak orang tua hari ini mencoba untuk mencegah anak-anak dari bermain olahraga seperti sepak bola, di mana cedera kepala berulang sering terjadi. Namun, penggunaan helm yang tepat dan konsisten serta tidak menyundul bola dalam sepak bola dapat membatasi risiko cedera kepala. Knopman mengatakan dia kurang peduli dengan anak-anak sekolah dasar yang bermain olahraga seperti itu; risiko mengembangkan demensia pada usia muda dari trauma kepala berulang jauh lebih besar di antara mereka yang bermain sepak bola Divisi 1 atau menjadi petinju profesional.

Di antara orang dewasa yang lebih tua pada umumnya, faktor inflamasi yang sama yang terkait dengan aterosklerosis, penyumbatan dan pengerasan arteri yang menyehatkan jantung, juga dapat menimpa pembuluh darah yang memberi makan otak. Peradangan di seluruh tubuh yang terkait dengan diabetes dan penyakit jantung dapat menyebabkan perubahan otak yang memicu demensia.

Diagnosis demensia awitan dini

Mendiagnosis demensia pada usia muda secara akurat bisa jadi sulit dan memakan waktu dan harus dimulai dengan riwayat medis yang terperinci, kata Knopman. “Jika dokter tidak mengajukan pertanyaan yang tepat, keluarga mungkin gagal menyebutkan gejala seperti mimpi kekerasan.”

Sebuah penilaian kognitif menyeluruh dari memori seseorang dan kesulitan bahasa sangat penting, katanya. Apakah orang tersebut tersandung kata-kata atau mengatakan “putih” ketika dia berarti “hitam”? Tes neuropsikologis dapat mendeteksi kesulitan halus dengan memori, visual, kognitif dan fungsi eksekutif.

Pemindaian otak diperlukan untuk menyingkirkan kemungkinan tumor yang menyebabkan gejala kognitif seseorang. Ketukan tulang belakang dan analisis cairan tulang belakang dapat mengungkapkan peningkatan kadar protein tau dan beta-amiloid di otak. Pemindaian MRI dapat menggambarkan penyusutan di bagian otak tertentu. Dan pemindaian PET glukosa dapat mengungkap pola abnormal penyerapan gula di berbagai bagian otak yang dapat membantu membedakan antara penyakit Alzheimer, demensia tubuh Lewy, dan demensia frontotemporal. “Penyakit otak degeneratif yang berbeda memiliki pola pengambilan glukosa yang spesifik,” kata Knopman.

Seperti pasien demensia yang lebih tua, penting untuk menjaga orang-orang muda dengan demensia aman. Mereka tidak boleh lagi mengemudi, mengoperasikan peralatan berbahaya, termasuk kompor, atau ditinggal sendirian. Semua harus memakai tanda pengenal siang dan malam yang mengingatkan orang lain tentang kondisi mereka.

Artikel ini awalnya muncul di The New York Times.

Maksimalkan kesehatan, hubungan, kebugaran, dan nutrisi Anda dengan buletin Live Well kami. Dapatkan di kotak masuk Anda setiap Senin.

Posted By : nomor hongkong